Ikuti dengan Email

Renungan APP tanggal 19 Februari 2021



Jumat Sesudah Rabu Abu

Hari pantang

“Berpuasa yang Kukehendaki ialah engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman.” (Yes 58: 6)

Bagi kita orang Katolik, puasa dan pantang menjadi sarana pertobatan, penyangkalan diri, dan usaha mempersatukan pengorbanan diri dengan pengorbanan Yesus di Salib sebagai silih atas dosa kita serta demi mendoakan keselamatan dunia. Puasa dan pantang murid Kristus tidak terlepas dari doa serta perbuatan amal kasih.

Puasa dan pantang menjadi sarana latihan rohani yang semakin mendekatkan diri kita pada sesama dan Tuhan. Puasa dan pantang bukan semata-mata “menyiksa diri”, namun menjadi usaha perendahan diri agar dapat semakin menghayati betapa besar kasih Allah kepada kita dan meneruskan meneruskan berkatNya kepada sesama. Melatih diri dalam puasa dan pantang tidak cukup berhenti untuk tidak makan dan minum atau meninggalkan kebiasaan buruk tertentu, namun pada akhirnya juga menjadi perutusan bagi setiap murid Kristus untuk meneruskan berkat bagi semakin banyak orang.

Marilah kita senantiasa belajar rendah hati dan tidak memegahkan diri. Berpuasalah untuk tidak angkuh dan loba melainkan sisihkanlah sedikit rezekimu untuk sesama. Jadikanlah hidupmu sebagai berkat bagi sesama, terutama mereka yang sangat membutuhkannya.

Sumber : kevikepandiy.org 

No comments:

Post a Comment