Header Ads

test

Makrab OMK Rayon Kulon Progo - Merangkai Balung Pisah

MAKRAB OMK SE-RAYON KULON PROGO


"Merangkai balung pisah” inilah tema yang diusung OMK Rayon Kulon Progo dalam acara makrab (malam keakraban) yang diadakan di Wisma Joyowiranan Samigaluh tgl 27-28  Januari 2018. Acara in bertujuan untuk menjalin keakraban OMK se Rayon Kulon Progo dan untuk mencari Pengurus OMK Rayon Kulon Progo yang saat ini vakum. Secara garis besar acara makrab ini berupa games, sharing, kerja bakti dan evaluasi. Games dipandu oleh Mas Een,  Mba Atik dan Mba Nita. Sharing diisi oleh Mas Jendro dan kerja bakti dilakukan di halaman wisma bersama warga sekitar. 


Sharing dari Mas Jendro 
Paroki di Rayon Kulon Progo meliputi  Paroki Boro, Promasan, Wates, Nanggulan dan Paroki Administratif Pelem Dukuh. Sedangkan wilayah meliputi Mbrosot, Sentolo, Temon, Bonoharjo, Kokap, Samigaluh. Komunitas OMK Rayon Kulon Progo diawali pada th 2008, dimana  2 kali weekend OMK se-Kulon Progo berkumpul di Pelem Dukuh dan Sentolo. Setelah itu  ada studi bersama mudika-mudika, ketika Romo Kepemudaan Kevikepan dijabat oleh Rm. Banu, kemudian disimpulkan mudika se-Rayon Kulon Progo gabung kemudian membuat acara bersama, dari sinilah mudika (sekarang OMK) akhirnya sering berkumpul. Th 2010  mudika kembali berkumpul pada weekend, dan aksi nyata yang dihasilkan adalah menanam pohon dan membuat saluran air/dam. Acara lainya yang pernah diadakan mudika Rayon Kulon Progo adalah POR : pekan olah raga. POR diadakan satu hari dari pagi sampai sore, isinya sepak bola, tenis meja dan tarik tambang. Kumpul-kumpul bareng, menginap dan main remi menjadi titik awal tumbuhnya rasa kerinduan untuk berkumpul bagi para mudika ini.
Th. 2008 FKT (Festifal Kesenian Tradisional) pertama kali dibahas, dan FKT-1 diadakan th 2009 di Paroki Nanggulan, dan FKT-1 ini “opo ananne”. Tapi yang sangat terasa adalah “bareng-barengnya”. Panitia/OMK bekerja dari 0 dan apapun hasilnya, apapun yang terjadi : sangat puas. FKT-2 sampai yang terakhir sepihak. Proses ber-FKT, berkumpul, berdinamika : beda jaman, beda orang, beda teknologi yg penting adalah ada kerinduan untuk berkumpul. 
Dinamika di OMK itu naik turun, namun yang menyatukan OMK Rayon Kulon Progo itu adalah kerinduan utk berkumpul, walaupun hanya beberapa orang. Sehingga ketika sedang tidak ada event, ada beberapa orang yang gelisah. 


Ngapain kita ikut OMK?
Sebagai individu kita memiliki tiga hal yang harus berjalan secara harmoni :
- Kewajiban pada diri sendiri : untuk kebutuhan pribadi dan target-target pribadi yang harus di capai
- Kewajiban hidup menggereja : tugas perutusan utk terlibat mengurusi Gereja, salah satunya berkumpul sebagai OMK.
- Tanggung jawab bermasyarakat : baik itu sebagai tokoh masyarakat, RT, pamong praja, atau warga, karena kita tidak bisa hidup sendiri.
Masing2 orang pasti punya prioritas, tapi jika salah satu hal diatas dilupakan/diabaikan pasti ada sesuatu yang hilang/aneh. Maka dari itu ketiganya harus diharmonikan. Sebagai OMK kita sedang menjalankan kewajiban no. 2. Jangan merasa terpaksa, tapi coba dinikmati dan rasa kerinduan akan muncul dengan sendirinya. Dan pasti ada pesan baik yg bisa kita ambil selama berdinamika di OMK.
Kelemahan OMK Rayon KP adalah jarak yang jauh, tapi ini malah menjadi kekuatan bagi kita (dulu), karena jarak yang jauh malah membuat kita sering menginap di titik kumpul dan hal itu yang malah mengikat rasa diantara OMK.
Resep untuk menjaga rasa kerinduan ini adalah dengan tidak menganggap panitia sebagai EO disetiap event yang diadakan, karena EO akan berhenti pada acara yang sudah terlaksana, tidak ada kelanjutan dari event yang sudah terlaksana.
“Paguyuban iki ra entek tekan sakmene”
Apapun hasil makrab ini tolong dinikmat bareng-bareng. 
Kita punya andil masing-masing. 
OMK Rayon KP mau dibentuk seperti apa…ya kita lah yang akan membentuk.



Dalam makrab ini hadir juga Romo Billie dan beliau berpesan:
Peserta OMK yag ikut makrab nantinya akan menjadi pionir baik bagi wilayah/paroki masing-masing ataupun bagi OMK Rayon 
Setiap peserta makrab diminta untuk mengajak 1 teman untuk pertemuan/makrab selanjutnya agar OMK yang belum terlibat, mau ikut terlibat



Evaluasi dan Hasil Makrab
Pada acara diskusi dan evaluasi beberapa perwakilan dari wilayah/paroki diminta untuk mengungkapkan keprihatinan yang terjadi di OMK baik di wilayah/paroki maupun di Rayon KP dan kontribusi apa yang bisa diberikan untuk OMK Rayon KP. Dari berbagai masukan dari perwakilan OMK maka disepakati :
Akan dibuat group WA dengan anggota peserta makrab
Akan diadakan pertemuan tgl 17 Maret 2018 di Nanggulan untuk membentuk kepengurusan OMK Rayon Kulon Progo
Akan diadakan Misa bersama OMK oleh Rm. Billie atau yang menggantikan. Waktu menyusul.

No comments